izmir escort alsancak escort izmir rus escort bornova escort buca escort escort izmir cratosslot baymavi vdcasino asyabahis tipobet Harga Emas Sedikit Melandai Imbas Menguatnya Dolar AS – NagaBola.net
Thu. Dec 3rd, 2020

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Harga Emas Sedikit Melandai Imbas Menguatnya Dolar AS

2 min read

 Harga emas bergerak lebih rendah dari level tertingginya karena menguatnya dolar AS, meski harapan untuk sikap kebijakan moneter yang dovish dari The Fed membatasi pelemahan logam safe-haven itu.

Mengutip CNBC, Rabu (16/9/2020) harga emas di pasar spot turun 0,1 persen menjadi 1.955,21 dolar AS per ounce setelah sebelumnya melesat ke level tertinggi sejak 2 September di 1.971,71 dolar AS per ounce.

 

Sedangkan emas berjangka Amerika Serikat ditutup naik 0,1 persen menjadi 1.966,20 dolar AS per ounce.

“Dolar memantul dari posisi terendah dan kita melihat beberapa aksi jual emas, tetapi ini bersifat sementara, komentar dovish dari pertemuan Federal Reserve dan penjelasan lebih lanjut tentang target inflasi baru mereka dapat mendorong emas di atas 2.000, dolar AS” kata Bob Haberkorn, analis RJO Futures.

Indeks Dolar (Indeks DXY) naik terhadap sekeranjang saingannya, membuat emas lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lain.

“Ada lebih banyak optimisme karena investor berpikir bahwa suku bunga yang rendah bisa berlanjut selama tiga tahun lebih ke depan, itu sangat bullish untuk emas,” kata Michael Matousek, Kepala Trader US Global Investors.

Sementara itu, sekelompok anggota Demokrat dan Republik dari Kongres Amerika memperkenalkan undang-undang bantuan virus corona bipartisan senilai 1,5 triliun dolar AS, yang mereka harapkan bisa memecahkan kebuntuan.

Stimulus moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya dan lingkungan suku bunga rendah menyebabkan emas melambung 29 persen sejauh tahun ini, karena dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Logam lainnya, perak naik 0,2 persen menjadi 27,20 dolar AS per ounce, sementara paladium meroket 3,8 persen menjadi 2.400,25 dolar AS per ounce, setelah mencapai level tertingginya sejak 31 Maret di 2.419,19 dolar AS per ounce.

Platinum melesat 1,7 persen menjadi 970,47 dolar AS per ounce, setelah mencapai level tertinggi sejak 11 Agustus di posisi 973,98 dolar AS per ounce.