izmir escort alsancak escort izmir rus escort bornova escort buca escort escort izmir cratosslot baymavi vdcasino asyabahis tipobet KLB Hepatitis A di Pacitan, Penyakit Ini Bisa Sebabkan Komplikasi – NagaBola.net
Fri. Oct 30th, 2020

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

KLB Hepatitis A di Pacitan, Penyakit Ini Bisa Sebabkan Komplikasi

3 min read

Penderita hepatitis A yang tersebar di sembilan puskesmas di Pacitan sudah mencapai jumlah 957 orang. Kejadian Luar Biasa (KLB) ini mulai dilaporkan oleh Puskesmas Sudimoro ke Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pacitan sejak 15 Juni 2019 kemarin setelah adanya delapan kasus yang diduga hepatitis A.

Menurut Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, dr. Anung Sugihantono, M.Kes, infeksi hati ini diduga ditularkan melalui kontaminasi makanan dan air.

“Bisa dari air karena di sana ada yang namanya Sungai Sukorejo, yang membelah daerah kejadian Hepatitis A ini dan atau penjual makanan yang menjajakan dagangannya ke beberapa desa di sana. Serta adanya tradisi makan bersama yang juga bisa diedarkan melalui satu desa ke desa yang lain,” jelas dia dalam konferensi pers di Gedung Kemenkes RI, Jakarta, Senin (1/7/2019).

Dr. Anung juga mengatakan, pada Ramadan lalu masyarakat terjangkit hepatitis banyak mengonsumsi jagelan atau cincau yang dijajakan pedangan keliling.

“Sementara media yang digunakan berupa air yang diduga mengunakan air yang tidak dimasak, tetapi perlu dilakukan analisis epidemiologi lebih lanjut terkait hal ini,” sambungnya.

Penyakit hepatitis A ini disebabkan oleh virus hepatitis A dan dapat menyebar ketika orang yang tidak terinfeksi (dan tidak divaksinasi) menelan makanan dan air yang terkontaminasi dengan kotoran orang yang terinfeks.

Kenali penyebab dan cara pengobatan Hepatitis A. (shutterstock)
Ilustarsi hepatitis A. (shutterstock)

Meski penyakit hepatitis A termasuk ringan, infeksi akut dapat menyebabkan kolestasis, berdasarkan Medscape.

Melansir Healthline, kolestasis terjadi ketika aliran empedu dari hati berkurang atau tersumbat. Empedu adalah cairan yang diproduksi oleh hati yang membantu pencernaan makanan, terutama lemak.

Frekuensi terjadinya peningkatan kolestasis ini seiring bertambahnya usia.

Ciri-ciri umum dari virus hepatitis A kolestatik adalah pruritus (rasa gatal di seluruh atau sebagian tubuh), demam, diare, dan penurunan berat badan, dengan kadar bilirubin serum lebih tinggi dari 10 mg / dL.

Komplikasi lainnya dari hepatitis A adalah gagal ginjal akut, nefritis interstitial, pankreatitis, aplasia sel darah merah, agranulositosis, aplasia sumsum tulang, blok jantung transien, sindrom Guillain-Barré, arthritis akut, penyakit Still, sindrom mirip lupus, dan sindrom Sjögren. Namun, semua ini jarang terjadi.

Sedangkan menurut Very Well Health, komplikasi paling umum dari hepatitis A adalah fibrosis yang bisa berkembang menjadi sirosis hati.

Fibrosis adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh jaringan parut hati. Dalam kasus fibrosis, hati rusak oleh peradangan yang konstan, menciptakan jaringan parut untuk memperbaiki dirinya sendiri. 

Sayangnya, jaringan parut ini membuat hati tidak berfungsi seperti dulu. 

Tetapi jika fibrosis terkontrol, dalam waktu dan terbatas pada sebagian kecil hati sisa organ dapat bekerja lebih keras dan mengikuti fungsi normalnya. Jika fibrosis berkembang dan menjadi lebih luas, maka itu digambarkan sebagai sirosis.

Hepatitis B , hepatitis C , dan hepatitis alkoholik dapat menyebabkan sirosis, serta penyakit hati berlemak dan kondisi terkait hati lainnya. 

Transplantasi hati menjadi salah satu pengobatan jika jaringan parut yang berhubungan dengan sirosis tidak dapat dipulihkan.

Namun, Kemenkes mengungkapkan orang yang menderita hepatitis A tidak perlu khawatir karena kebanyakan pasien bisa sembuh tanpa adanya kerusakan hati yang permanen.

Berbeda dengan hepatitis B yang bisa menjadi kondisi seumur hidup yang serius.

Sama halnya dengan hepatitis B, hepatitis C juga infeksi jangka panjang. Bedanya, hepatitis tipe ini tidak memiliki gejala apapun dan dapat menyebabkan sirosis.