izmir escort alsancak escort izmir rus escort bornova escort buca escort escort izmir cratosslot baymavi vdcasino asyabahis tipobet Prabowo Disebut Pernah Minta SBY Rp1 Triliun, Politikus PSI Dipolisikan – NagaBola.net
Sun. Oct 25th, 2020

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Prabowo Disebut Pernah Minta SBY Rp1 Triliun, Politikus PSI Dipolisikan

2 min read

Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto diisukan pernah meminta uang ke Ketum Partai demokrat sejumlah Rp1 triliun.

Sementara itu, politikus PSI Rian Ernest dikabarkan akan dipolisikan Partai Demokrat.

Dua berita di atas termasuk ke dalam lima berita Suara.com berikut ini, yang banyak dibaca pada Selasa (16/7/2019) kemarin:

1. Politikus Demokrat sebut Prabowo pernah minta SBY Rp1 triliun

Politikus Partai Demokrat Panca Cipta Laksana menuding, Prabowo sempat meminta Rp1 triliun ke SBY.

Uang itu, katanya, diminta Prabowo untuk menambah kebutuhan dana kampanye Pemilihan Presiden 2019.

 

2. Demokrat polisikan politikus PSI Rian Ernest

Juru Bicara PSI Bidang Hukum, Rian Ernest. (Suara.com/Tyo)
Juru Bicara PSI Bidang Hukum, Rian Ernest. 

Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPRD DKI Jakarta Taufiqurrahman tidak terima dengan tuduhan Politikus PSI Rian Ernest, soal politik uang dalam proses pemilihan Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta.

Taufiq pun mengaku akan melaporkan Rian Ernest ke polisi.

 

3. Demokrat bilang FPI tak masuk akal

Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean menganggap tudingan pencekalan terhadap Rizieq Shihab seperti yang disampaikan Sekretaris Umum DPP Front Pembela Islam (FPI) Munarman tidak masuk akal.

Munarman sebelumnya menyebut pencekalan itu dilakukan setelah ada pemermintaan dari pemerintah Indonesia ke pemerintah Arab Saudi.

 

4. Amien Rais beri kepercayaan Jokowi memimpin lagi

Amien Rais. (Suara.com/Tyo)
Amien Rais. 

Wakil Ketua Umum PAN Bara Hasibuan menganggap wajar pernyataan Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais, yang memberi kesempatan bagi Jokowi dan Maruf Amin selaku presiden dan wakil presiden terpilih, untuk memimpin Indonesia lima tahun ke depan.

Pernyaataan Amien, kata Bara, menunjukan jika demokrasi di Indonesia semakin dewasa.

 

5. Anggota DPR cuma isi presensi

Dari ratusan anggota yang datang sebelum rapat paripurna dimulai, ternyata mayoritas dari anggota dewan yang terhormat di DPR RI justru tidak masuk dan duduk di ruangan guna mengikuti jalannya rapat.

Pantauan Suara.com, ratusan bangku di ruang rapat rampak kosong tak berpenghuni ketika Menteri Keuangan Sri Mulyani membacakan laporannya dalam rapat paripurna.

 

Baca juga !