Tue. May 24th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

15 Orang Didakwa Terkait Serbuan Massa Trump ke Gedung Capitol

2 min read

Jakarta –

Departemen Kehakiman Amerika Serikat mengumumkan bahwa pihaknya telah mendakwa 15 orang yang terlibat dalam penyerbuan massa pendukung Presiden Donald Trump ke gedung Capitol AS.

Tetapi Ken Kohl, seorang jaksa federal di kantor jaksa Washington, mengatakan mereka tidak berharap untuk menuntut siapa pun dengan “hasutan” atau “pemberontakan” dalam peristiwa kerusuhan di gedung Kongres AS itu, meski ada seruan untuk tindakan hukum terhadap Trump, pengacaranya Rudy Giuliani dan lainnya karena menghasut massa.

Seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (9/1/2021), Departemen Kehakiman AS membeberkan dakwaan terhadap 13 orang, termasuk Richard Barnett, seorang pendukung Trump yang menyerbu kantor Ketua DPR Nancy Pelosi, dan Lonnie Coffman dari Alabama, yang ditemukan membawa dua pistol dan memiliki 11 bom molotov yang disempurnakan dengan styrofoam di truknya.

Sebagian besar dari 13 orang tersebut didakwa masuk secara ilegal ke gedung Kongres, dan melakukan kekerasan atau perilaku tidak tertib.

Mereka juga didakwa menghalangi fungsi pemerintah setelah menyebabkan terhentinya sidang Kongres untuk secara resmi mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden November 2020 lalu.

Kohl mengatakan bahwa masih banyak lagi dakwaan yang sedang diproses saat FBI menyelidiki.

“Investigasi ini memiliki prioritas tertinggi,” kata Kohl, dengan “ratusan” penyidik Departemen Kehakiman menangani kasus tersebut.

Lebih banyak dakwaan dan penangkapan diperkirakan akan terjadi.

Sekitar 40 orang ditangkap dan didakwa oleh polisi Washington, sebagian besar karena pelanggaran jam malam, pelanggaran senjata, dan masuk secara tidak sah.

Tetapi dakwaan yang diumumkan oleh Kohl berada di tingkat federal dan berpotensi membawa hukuman yang lebih berat.

Dia mengatakan FBI tidak menyelidiki siapa pun atas kemungkinan dakwaan “penghasutan” atau “pemberontakan”.

Beberapa orang telah menyerukan agar Trump, Giuliani, putra Trump, Donald Jr. dan lainnya didakwa dengan penghasutan karena secara terbuka mendorong para pendukung Trump untuk mengambil tindakan hanya beberapa jam sebelum massa menyerbu Capitol.

“Kami tidak mengharapkan dakwaan seperti itu,” kata Kohl.

Baca juga !