Sat. Dec 3rd, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Apresiasi Megawati Larang Kader PDI-P Interupsi SBY, Politikus Demokrat Singgung Puan

2 min read

Deputi Badan Pemenangan Pemilu Partai Demokrat Kamhar Lakumani mengapresiasi sikap Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri yang pernah mengancam memecat kadernya jika menginterupsi pidato penyampaian nota keuangan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

“Tentunya kami apresiasi, ini sebagai bentuk saling menghormati dan menghargai dalam etika politik kenegaraan,” kata Kamhar,¬†Senin (24/1/2022).

Menurut Kamhar, memang akan norak apabila proses kenegaraan seperti penyampaian pidato nota keuangan tahunan oleh presiden diwarnai interupsi.

“Apa yang dilakukan Ibu Megawati selain mencerminkan etika politik kenegaraan juga untuk menyelamatkan muka kader PDI-P agar tak norak,” kata dia.

Kendati demikian, Kamhar mengkritik sikap pimpinan DPR yang akhir-akhir ini kerap tidak memberikan kesempatan bagi anggota Dewan untuk menyampaikan interupsi.

Kamhar berpandangan, interupsi sah dilakukan pada sidang paripurna DPR yang reguler. Itu karena sidang tersebut merupakan tempat yang tepat untuk menyampaikan pandangan berbeda sebelum sebuah undang-undang disahkan.

Ia pun menegaskan, interupsi pada sidang paripurna merupakan hak anggota Dewan yang diatur dalam Undang-Undang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (UU MD3) serta Tata Tertib DPR.

“Yang dipertontonkan pimpinan dewan khususnya saat Ibu Puan memimpin rapat sidang paripurna bukan hanya pernah mematikan mic anggota DPR saat sedang berbicara, juga mengabaikan bahkan langsung mengetuk palu sidang saat Anggota DPR menyampaikan interupsi yang menjadi haknya sebagaimana diatur di UU MD3 dan Tatib DPR,” kata Kamhar.

Sebelumnya, mantan Sekretaris Jenderal PDI-P Pramono Anung mengungkapkan, Megawati tak segan-segan akan memberhentikan kader yang akan memotong pidato seorang presiden.

Menurut Pramono, hal itu menunjukkan sikap Megawati yang menjunjung tinggi nilai-nilai konstitusi dalam bernegara.

“Bahkan pernah kejadian di tahun 2005-2006, teman-teman itu akan melakukan interupsi di sidang 17 Agustus-an, pada saat presiden menyampaikan nota keuangan,” kata Pramono dalam acara “Sikap Hidup Merawat Pertiwi”, Minggu (23/1/2022).

“Itu Ibu marah sekali, marah dan memberikan perintah, ‘siapapun yang melakukan interupsi kepada presiden saya akan pecat saat itu juga’,” ucap dia.

Sementara itu, Ketua DPR Puan Maharani sempat mengungkap alasan mengapa interupsi jarang terjadi di rapat paripurna dalam beberapa waktu terakhir.

Puan mengatakan, interupsi dibatasi supaya rapat paripurna tidak berlangsung lama sehingga para anggota Dewan tidak berkumpul terlalu lama di masa pandemi.

“Mungkin adik-adik sudah bisa melihat bagaimana rapat paripurna, kemudian pertanyaannya, ‘Kok sekarang jarang sih Bu interupsi?’,” kata Puan dalam acara penutupan program “Magang di Rumah Rakyat” di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (23/12/2021).

“Masa waktu dari paripurna itu dibatasi karena pandemi, maksimal itu 2,5 jam, begitu juga acara-acara di komisi, itu juga dibatasi. Kenapa, yaitu menunjukkan waktu untuk melakukan interaksi atau kemudian berkumpul itu tidak lama,” ujar Puan menjelaskan.

Baca juga !