Sat. Dec 3rd, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Asosiasi Pengacara Survei Racial Profiling yang Dilakukan Polisi terhadap Warga Asing di Jepang

4 min read

TOKYO – Asosiasi Pengacara Tokyo melakukan survei kuesioner tentang pekerjaan polisi, terutama terkait pertanyaan yang kerap dilontarkan polisi terhadap orang-orang asing yang ada di Jepang.

Tujuannya untuk memahami situasi sebenarnya dari “rasial profiling”, di mana polisi sering mengajukan pertanyaan berdasarkan penampilan seperti warna kulit, ras, etnis, dan lainnya meskipun tidak ada alasan yang mencurigakan terhadap orang asing tersebut.

Badan utama investigasi adalah Komite Hak Asing Asosiasi Pengacara Tokyo, yang berlangsung selama sekitar satu bulan dari 11 Januari 2022 hingga 10 Februari 2022.

Ada empat bahasa dalam survei yakni bahasa Jepang, Inggris, Jepang dengan furigana, dan Vietnam, yang dapat dijawab secara online.

Asosiasi Pengacara Tokyo mengajukan 35 pertanyaan tentang situasi ketika seseorang menerima pekerjaan di masa lalu, sikap petugas polisi, kata-kata yang diucapkan, dan respon itu sendiri.

Pengacara yang melakukan investigasi mengadakan konferensi pers di Tokyo pada tanggal 13 Januari 2022 dan menjelaskan latar belakang investigasi.

Soal pekerjaan diatur dalam Pasal 2 Undang-Undang Pelaksanaan Pekerjaan Anggota Kepolisian Jepang.

Tujuan pekerjaan tersebut adalah kepada seseorang yang telah melakukan beberapa jenis kejahatan berdasarkan perilaku abnormal atau keadaan lain, atau seseorang yang memiliki alasan kuat untuk mencurigai bahwa dia sedang mencoba melakukan kejahatan.

Seseorang yang diketahui mengetahui tentang kejahatan yang telah dilakukan atau kejahatan yang akan dilakukan.

Situs survei Racial Profiling yang dilakukan oleh pengacara Jepang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Polisi dapat mengajukan pertanyaan kepada siapa saja yang memenuhi persyaratan “alasan yang mencurigakan” tersebut.

Pertanyaan pekerjaan ini sendiri ditanyakan oleh orang Jepang dan orang asing.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, banyak pengacara dengan akar asing (menangani klien asing) mengatakan bahwa mereka menerima pertanyaan dari seorang petugas polisi meskipun tidak ada “alasan yang mencurigakan”.

Ada kasus-kasus di mana petugas polisi melakukan pekerjaan itu meskipun tidak ada “alasan yang mencurigakan” hanya karena mereka terlihat “asing” atau karena mereka berbicara bahasa asing.

Itu sesuai dengan profiling, sehingga polisi menekankan perlunya penyelidikan.

“Masalahnya telah diabaikan sejauh ini. Tujuan dari survei ini adalah untuk memperluas pandangan untuk memahami situasi sebenarnya dan menyoroti masalahnya. Ini adalah kuesioner yang sangat rinci,” ungkap

Hide Furuike dari Asosiasi Pengacara Tokyo.

Terkait pemeriksaan polisi terhadap orang asing di Jepang, pada Desember 2021, Kedutaan Besar AS di Jepang memposting sebuah tweet peringatan.

“Beberapa orang di Jepang telah diminta untuk bertanya kepada orang asing tentang pembuatan profil mereka, dan telah diperiksa atau bahkan ditahan.”

“Jika seorang Amerika ditahan, segera pergi ke kedutaan besar AS. Segera menelepon kami supaya kami bisa segera mengantisipasi dengan menelepon polisi yang bersangkutan,” tulis pengumuman dari kedutaan besar AS tersebut.

Profil rasial bagi orang-orang keturunan Afrika-Amerika dan Timur Tengah telah menjadi isu utama di Amerika Serikat.

Pada bulan Desember 2020, Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi Rasial mengeluarkan rekomendasi untuk mencegah profil rasial, menunjukkan bahwa itu adalah “pelanggaran hukum hak asasi manusia internasional.”

“Saya tidak bisa memikirkan alasan mengapa saya mendapat pekerjaan selain dari apa yang terlihat.”

Menurut pengacara, hampir 1000 tanggapan telah dikumpulkan dalam dua hari pertama.

Di kolom jawaban gratis di mana Anda dapat memasukkan pengalaman Anda sendiri, suara-suara berikut diucapkan:

“Saya tidak bisa memikirkan alasan apa pun mengapa saya mendapat pekerjaan selain penampilan”

“Saya pikir itu diperlakukan sebagai pasukan cadangan kriminal”

“Saya tidak berpikir polisi berlatih dengan benar”

Junko Hayashi, seorang pengacara, mengatakan bahwa banyak jawaban telah dikumpulkan.

“Kami menerima 1000 jawaban dalam dua hari, yang jauh di luar dugaan. Artinya banyak orang asing yang sangat dirugikan oleh profesi mereka (Polisi Jepang), dan tidak ada tempat untuk menuntut mereka. Saya kira begitu.”

“Ada kecurigaan bahwa polisi mungkin melakukan pekerjaan mereka melalui profil wajah, mengabaikan hak asasi orang asing dan melihat mereka sebagai ‘cadangan kriminal’.”

“Orang asing berulang kali dihentikan setiap hari dan menerima pertanyaan serupa. Situasi saat ini adalah mereka menjawab pertanyaan yang sama setiap kali dan terluka setiap saat. Polisi membutuhkan pendidikan hak asasi manusia sesuai dengan standar internasional.”

Survei tersebut tidak hanya mencakup warga negara asing tetapi juga orang-orang dengan akar campuran.

Hayashi mengatakan alasannya.

“Tidak hanya warga negara asing tetapi juga orang-orang dengan akar campuran bisa mendapatkan pekerjaan karena penampilan mereka. Oleh karena itu, survei tidak terbatas pada orang asing,” kata Hayashi.

“Saya pernah mendengar bahwa anak-anak campuran biasanya mendapatkan pekerjaan di sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas. Saya memiliki pengalaman mendapatkan pekerjaan di tempat saya lahir dan besar karena saya terlihat berbeda.”

Selain laporan, simposium akan diadakan akhir tahun ini untuk membahas detailnya dalam diskusi panel.

Asosiasi juga ingin membawa laporan itu ke polisi dan menawarkan perbaikan.

Pada tahun 2007, Asosiasi Pengacara Tokyo mengadakan “kuesioner tentang pertanyaan pekerjaan untuk orang asing” dan menerbitkan sebuah laporan.

Dalam survei tersebut, lebih dari 80 persen orang yang menerima pertanyaan pekerjaan menjawab bahwa mereka menerima pertanyaan dari polisi tanpa “alasan yang mencurigakan” berdasarkan Undang-Undang Kepolisian.

Survei bisa dilihat di: https://sites.google.com/view/racialprofilingsurvey/

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang.

Baca juga !