Thu. Sep 29th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Catat Waktunya! Huawei P50, P50 Pro, dan P50 Pro Plus Hadir Akhir Maret

2 min read
Setelah diblokir di Pemerintahan Trump dan tak mendapat kepastian dari Pemerintah Biden, bisnis smartphone Huawei sepertinya tetap berlanjut. Informasi terkini menyebutkan Huawei segera meluncurkan smartphone flagship seri P50.

Menurut laporan GSM Arena, Rabu (17/2/2021), Huawei P50 disebut akan hadir dengan tiga varian, P50, P50 Pro, dan P50 Pro Plus. Ketiga ponsel diprediksi meluncur pada 26 hingga 28 Maret 2021.

Masing-masing ponsel juga diperkuat chipset berbeda. Huawei P50 akan diperkuat chipset Kirin 9000E, sedangkan Huawei P50 dan P50 Pro Plus akan menggunakan chipset andalan perusahaan Kirin 9000.

Menurut akun Twitter @RODENT950, Huawei saat ini telah menyelesaikan desain P50 dan siap untuk diproduksi massal.

Bocoran Huawei P50, P50 Pro, dan P50 Pro Plus. [Twitter]
Bocoran Huawei P50, P50 Pro, dan P50 Pro Plus. [Twitter]

Seri ini disebut bakal bawa desain baru, tapi belum diketahui apakah tampilan baru ini berlaku untuk kamera atau desain ponsel keseluruhan.

Huawei P50, P50 Pro, dan P50 Pro Plus diyakini akan menghadirkan kamera baru, layar yang ditingkatkan, hingga mode bermain game. Panel depan diprediksi gunakan OLED yang diklaim hasil produksi dari perusahaan China.

Di sisi lain, Pendiri sekaligus CEO Huawei Ren Zhengfei menyatakan, kesediaannya berbicara dengan Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden. Ia mengharapkan Biden segera membuat kebijakan terbuka dari AS untuk Huawei.

“Saya akan menyambut panggilan dari Biden. Saya akan berbicara dengannya tentang perkembangan umum. AS dan China perlu mengembangkan ekonomi mereka, karena ini baik untuk masyarakat dan keseimbangan keuangan kami,” kata Zhengfei, dikutip dari The Verge.

Menurut Zhengfei, apabila pemerintah Biden mengizinkan perusahaan AS untuk memasok barang ke pelanggan China, maka itu akan memberikan peluang bagi kinerja keuangan mereka.

Sebaliknya, jika produksi Huawei meningkat, maka perusahaan AS dapat menjual barang produksi mereka jadi lebih banyak.

“Ini adalah win-win solution. Saya yakin pemerintah baru akan mempertimbangkan kebijakan mereka. Kami masih berharap dapat membeli banyak komponen, suku cadang, dan mesin. Sehingga perusahaan AS juga dapat berkembang dengan ekonomi China,” kata Zhengfei.