Thu. Dec 8th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Cerita Vladimir Putin Soal Sopir Taksi dan Kekecewaannya atas Runtuhnya Uni Soviet

3 min read

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin pernah menjadi sopir taksi untuk memenuhi kebutuhan hidupnya setelah Uni Soviet jatuh, ungkap kantor berita milik negara RIA Novosti pada hari Minggu (12/12/2021).

Dalam sebuah film dokumenter, RIA-Novosti mengutip kata-kata pemimpin Rusia tersebut yang menyebut, “Kadang-kadang saya harus mendapatkan uang tambahan.”

“Maksud saya, mendapatkan uang tambahan dengan mobil, sebagai sopir pribadi.”

“Tidak menyenangkan untuk berbicara jujur, tetapi sayangnya, itulah masalahnya.”

Putin menyebut runtuhnya Uni Soviet berarti akhir dari “Rusia historis.”

Dia sebelumnya menyesali kehancuran Uni Soviet tiga dekade lalu, dengan mengatakan kejadian itu masih menjadi “tragedi” bagi “sebagian besar warga negara.”

Presiden Rusia Vladimir Putin (DW.com)

Berakhirnya Uni Soviet membawa serta periode ketidakstabilan ekonomi yang parah yang menjerumuskan jutaan orang ke dalam kemiskinan, ketika Rusia yang baru merdeka berevolusi dari komunisme ke kapitalisme.

Sebagai seorang pelayan setia negara, Putin kecewa ketika Uni Soviet runtuh.

Ia pernah menggambarkan keruntuhan itu sebagai “bencana geopolitik terbesar abad ke-20.”

Saat ini, para kritikus dunia menuduh Putin berencana untuk menciptakan kembali Uni Soviet dengan melakukan invasi ke Ukraina.

Kremlin sejauh ini menyangkal tuduhan itu, dan bahwa Moskow hanya akan menyerang tetangganya jika diprovokasi oleh Kyiv atau negara lain.

Sejarah Singkat Uni Soviet

Uni Republik Sosialis Soviet (U.S.S.R.), atau Uni Soviet, adalah negara pertama yang membentuk pemerintahan berdasarkan sistem yang dikenal sebagai Komunisme.

Uni Soviet hanya ada dari tahun 1922 hingga 1991.

Namun, untuk sebagian besar waktu itu, Uni Soviet disebut-sebut sebagai salah satu negara paling kuat di dunia.

Uni Soviet awalnya adalah Kekaisaran Rusia.

Tsar, atau kaisar, jatuh dari kekuasaan dalam sebuah revolusi yang terjadi pada tahun 1917.

Kemudian pada tahun yang sama sebuah kelompok yang disebut Bolshevik berkuasa.

Kelompok ini, yang kemudian berganti nama menjadi Partai Komunis, berperang melawan Rusia lainnya dalam perang saudara yang berlangsung dari tahun 1918 hingga 1920.

Vladimir Lenin memimpin Partai Komunis yang kemudian memenangkan perang.

– Tahun-tahun awal

Pada tanggal 20 Desember 1922, Partai Komunis membentuk Uni Republik Sosialis Soviet.

Rusia adalah salah satu republiknya.

Republik lainnya sebagian besar merupakan wilayah bekas Kekaisaran Rusia.

Mereka adalah rumah bagi berbagai kelompok non-Rusia.

Lenin meninggal pada tahun 1924.

Beberapa tahun kemudian, seorang pemimpin Partai Komunis bernama Joseph Stalin berkuasa.

Stalin adalah salah satu penguasa paling kejam yang pernah ada.

Dia membunuh petani yang tidak menginginkan pertanian kolektif.

Dia menjual hasil panen ke luar negeri dan membiarkan rakyatnya sendiri kelaparan.

Selama tahun 1930-an, ia menyebabkan sebanyak 10 juta orang di Uni Soviet mati.

– Perang Dunia II

Pada tahun 1939, tepat sebelum Perang Dunia II dimulai, Jerman dan Uni Soviet diam-diam setuju untuk tidak saling menyerang.

Jerman kemudian menginvasi Polandia, yang memulai perang.

Jerman dan Uni Soviet membagi dua Polandia.

Uni Soviet juga mengambil Latvia, Lituania, dan Estonia saat ini dan menjadikannya republik Soviet.

Namun, pada Juni 1941, Jerman melanggar perjanjian dan menyerbu Uni Soviet.

Uni Soviet kemudian bergabung dengan Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk melawan Jerman.

Uni Soviet sangat menderita selama perang.

Pada saat Jerman menyerah pada tahun 1945, lebih dari 20 juta orang Soviet telah tewas.

– Perang Dingin

Terlepas dari semua kerusakan yang dideritanya, Uni Soviet masih menjadi kekuatan terbesar di Eropa setelah Perang Dunia II.

Saat melawan Jerman, pasukan Soviet pindah ke banyak negara di Eropa timur.

Antara 1945 dan 1948 Soviet mendirikan pemerintahan Komunis di negara-negara ini.

Mereka mengendalikan pemerintah.

Kegiatan ini mengkhawatirkan banyak orang di negara lain, khususnya Amerika Serikat.

Kedua negara membangun kekuatan militer mereka.

Persaingan di antara mereka kemudian dikenal sebagai Perang Dingin.

Selain membangun tentara, kedua negara mengembangkan senjata nuklir.

Banyak orang takut bahwa ini akan mengarah pada perang nuklir.

Tetapi tidak ada negara yang pernah menggunakan senjata tersebut.

Kondisi membaik bagi orang-orang Soviet setelah kematian Stalin pada tahun 1953.

Selama beberapa tahun berikutnya Nikita Khrushchev berkuasa.

Khrushchev memperkenalkan beberapa reformasi yang membuat marah para pemimpin partai Komunis lainnya.

Pada tahun 1964, ia kehilangan kekuasaan.

Beberapa negara Eropa timur mencoba mengambil keuntungan dari reformasi.

Mereka bangkit melawan pemerintahan Soviet.

Untuk menghentikan pemberontakan, Uni Soviet menginvasi Hongaria pada tahun 1956 dan Cekoslowakia pada tahun 1968.

Soviet menginvasi Afghanistan pada 1979.

Afghanistan adalah negara Asia yang berbatasan dengan Uni Soviet.

Pemberontak di sana berusaha menggulingkan pemerintah Komunis.

Amerika Serikat mendukung pemberontak.

Pada tahun 1989, Uni Soviet meninggalkan Afghanistan dalam kekalahan.

– Runtuh

Pada tahun 1985, Mikhail Gorbachev berkuasa.

Gorbachev ingin membangun ekonomi yang lebih kuat dan masyarakat yang lebih bebas.

Dia membuat perubahan yang membuat warga Soviet menginginkan lebih banyak kebebasan.

Mulai tahun 1987 orang-orang di beberapa republik Soviet mulai menuntut kemerdekaan yang lebih besar.

Pada tahun 1989 serangkaian revolusi yang hampir sepenuhnya damai dimulai.

Negara-negara Eropa timur memperoleh kemerdekaan dari kendali Soviet.

Selama tahun 1991 republik Soviet juga memperoleh kemerdekaan mereka.

Pada hari terakhir tahun itu, Uni Soviet berakhir.

Baca juga !