Sun. Dec 4th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Dibully Habis-habisan di Medsos, Saka Kecewa Banget

1 min read

Jakarta –

Bukayo Saka mendapat cacian usai gagal mengeksekusi penalti untuk Timnas Inggris di final Euro 2020. Pemain berusia 19 tahun mengutuk perbuatan tercela itu.

Inggris gagal juara Euro 2020 setelah kalah adu penalti melawan Italia. Saka menjadi penendang terakhir The Three Lions dan kegagalannya menaklukkan Gianluigi Donnarumma membuat trofi jatuh ke tangan Gli Azzurri.

Saka bukan satu-satunya pemain Inggris yang gagal dalam eksekusi adu penalti. Ada Marcus Rashford dan juga Jadon Sancho, yang lebih dulu gagal menjalankan tugas dengan baik. Imbas kegagalan itu juga membuat ketiga pemain Timnas Inggris mendapat pelecehan rasial.

Mural untuk Bukayo Saka, Marcus Rashford, dan Jadon Sancho. Foto: Getty Images/Charlotte Tattersall

“Di platform media sosial Instagram, Twitter, Facebook, saya tidak ingin ada anak atau orang dewasa menerima pesan kebencian dan menyakitkan seperti yang saya, Marcus, dan Jadon terima,” kata Saka dalam surat terbukanya di media sosial.

“Saya sudah tahu jenis kebencian yang akan saya terima. Sebuah kenyataan yang menyedihkan karena platform media sosial tak melakukan upaya cukup menghentikan pesan-pesan semacam itu.”

Saka tidak hanya mendapat dukungan dari warga Inggris. Klub sepakbola Skotlandia, Hibernian, turut memberi dukungan dengan membuat jersey khusus saat bertemu Arsenal di laga uji coba.”Sepakbola dan masyarakat tak punya tempat untuk rasialisme. Untuk mayoritas orang yang beramai-ramai mengecam para pengirim pesan, melaporkan ke polisi, dan menghapus kebencian dengan kebaikan, kita akan menang. Cinta kasih akan selalu menang.”

 

Baca juga !

1 min read