Tue. Aug 16th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Ekonomi Cina Rapuh, Aktivitas Pabrik Kembali Menurun pada Juli

3 min read

Aktivitas pabrik di Cina terkontraksi secara tak terduga pada Juli setelah sempat bangkit pada bulan sebelumnya dari keterpurukan akibat pembatasan ketat Covid-19. Virus yang kian menyebar dan prospek perekonomian global yang lebih suram menekan permintaan.

Mengutup Reuters, data Biro Statistik Cina yang dirilis Minggu (31/7) menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian manufaktur resmi (PMI) turun menjadi 49,0 pada Juli dari 50,2 pada Juni. Indeks di bawah 50 poin menunjukkan kondisi penurunan atau kontraksi.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan akan meningkat menjadi 50,4.

“Tingkat kemakmuran ekonomi di Cina telah turun, fondasi untuk pemulihan masih membutuhkan konsolidasi,” kata ahli statistik senior Biro Statistik Nasional Zhao Qinghe dalam sebuah pernyataan di situs web biro.

Ia menjelaskan, kontraksi di industri peleburan minyak, batu bara dan logam menjadi salah satu faktor utama yang menurunkan PMI manufaktur Juli. Angka PMI pada Juli adalah yang terendah dalam tiga bulan, dengan sub-indeks untuk output, pesanan baru dan ketenagakerjaan semuanya berkontraksi.

Liang memperingatkan risiko tersembunyi yang tinggi, bagaimanapun, karena beberapa produk memiliki struktur yang kompleks dan tingkat leverage yang tinggi, kata surat kabar itu.

“Orang harus waspada terhadap rebound risiko shadow banking karena beberapa institusi mungkin menggunakan inovasi keuangan yang tidak tepat untuk menciptakan varian baru dari shadow banking,” kata Liang.

Dalam beberapa tahun terakhir, Cina telah menekan perbankan bayangan, khawatir tentang risiko tersembunyi dalam volume tinggi pinjaman yang kompleks dan berpotensi berisiko di sektor ini. Tetapi karena ekonomi yang melemah memberi tekanan pada bisnis dan individu, pihak berwenang khawatir pinjaman bayangan dan pinjaman ilegal mungkin melonjak.

Pabrikan Cina terus bergulat dengan harga bahan baku yang tinggi, yang menekan margin keuntungan, karena prospek ekspor tetap diselimuti kekhawatiran resesi global. Permintaan yang lemah telah membatasi pemulihan.B

Bruce Pang, kepala ekonom dan kepala penelitian di Jones Lang Lasalle Inc mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa pertumbuhan ekonomi Cina pada kuartal ketiga mungkin menghadapi tantangan yang lebih besar dari yang diperkirakan, karena pemulihannya lambat dan rapuh.

Data PMI non-manufaktur resmi pada Juli turun menjadi 53,8 dibandingkan 54,7 pada Juni. Data PMI komposit resmi, yang mencakup manufaktur dan jasa, turun menjadi 52,5 dari 54,1.

Ekonomi Cina hampir tidak tumbuh pada kuartal kedua di tengah pembatasan ketat yang meluas, dan para pemimpin di pemerintahan yang kembali mengisyaratkan bahwa kebijakan ketat untuk mencapai nol-Covid-19   akan tetap menjadi prioritas utama. Media pemerintah melaporkan setelah pertemuan tingkat tinggi Partai Komunis yang berkuasa bahwa pemerintah siap dengan kondisi PDB yang tak mencapai target sebesar 5,5% pada tahun ini.

Keputusan Beijing untuk tidak menyebutkan target pertumbuhan telah meredam spekulasi bahwa pihak berwenang akan meluncurkan langkah-langkah stimulus besar-besaran, seperti yang sering terjadi pada penurunan sebelumnya.

Capital Economics mengatakan bahwa pengekangan kebijakan, bersama dengan ancaman terus-menerus dari lebih banyak pembatasan dan kepercayaan konsumen yang lemah, kemungkinan akan membuat pemulihan ekonomi Cina lebih berlarut-larut.

Pemulihan Gagal

Setelah kebangkitan pada Juni, pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia ini tersendat karena wabah COVID menyebabkan pengetatan pembatasan aktivitas di beberapa kota. Sementara pasar properti yang dulunya kuat dan menopang seperempat PDB Cina terjerembab dalam krisis.

Pabrikan Cina juga masih bergulat dengan harga bahan baku yang tinggi, yang menekan margin keuntungan, dan prospek ekspor diliputi oleh kekhawatiran resesi global.

Kota besar Shenzhen di selatan Cina telah berjanji untuk “memobilisasi semua sumber daya” demi mengekang wabah Covid-19 yang menyebar perlahan, Mereka memerintahkan penerapan pembatasan aktivitas dan pemeriksaan suhu yang ketat, hingga penguncian untuk bangunan yang terkena Covid-19.

Kota pelabuhan Tianjin, rumah bagi pabrik-pabrik yang terkait dengan Boeing (BA.N) dan Volkswagen, dan daerah lain memperketat pembatasan bulan ini untuk memerangi wabah baru.

Menurut World Economics, tindakan pembatasan ketat berdampak pada 41% perusahaan Cina pada Juli, meskipun indeks kepercayaan bisnis manufaktur naik secara signifikan dari 50,2 pada Juni menjadi 51,7 pada Juli

Baca juga !