Sat. Dec 3rd, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Gen Halilintar Didenda Rp 300 Juta, Imbas Pelanggaran Hak Cipta Lagu Lagi Syantik

2 min read

Gen Halilintar harus menelan pil pahit dengan didenda Rp 300 juta. Ini adalah imbas dari pelanggaran hak cipta karena meng-cover dan mengubah lirik lagu Siti Badriah, “Lagi Syantik” tanpa izin.

Denda tersebut berdasarkan gugatan yang diajukan Nagaswara selaku label. Mahkamah Agung pun memutus bersalah Gen Halilintar yang melakukan cover dan mengubah lirik lagu “Lagi Syantik”.

“Putusan ini sudah final dan berkekuatan hukum tetap,” kata Yosh Mulyadi, kuasa hukum Nagaswara, ditemui di kantor Nagaswara, Menteng, Jakarta Pusat, baru-baru ini.

Logo Nagaswara

Sayangnya, keputusan yang sudah ditetapkan pada Desember 2021 itu belum mendapat respons baik dari pihak Gen Halilintar. Terbukti dengan tidak dibayarnya uang denda hingga saat ini.

“Sampai sekarang belum ada iktikad baik untuk membayar,” ujar Yosh Mulyadi.

Permasalahan ini bermula dari aksi Gen Halilintar yang menyanyikan lagu “Lagi Syantik”. Keluarga Atta Halilintar ini pun mengubah beberapa lirik.

Nagaswara pun tidak terima dan menggugat Gen Halilintar pada Januari 2020. Kala itu, label yang menaungi Siti Badriah meminta ganti rugi Rp 9,5 miliar.

“Kerugian moril, itu susah diukur dengan uang. Jadinya kami susah ngomong apa segitu mewakili moril sebenarnya tidak juga,” kata Yosh Mulyani di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020).

Videoklip Lagu Lagi Syantik dari Siti Badriah (Youtube).

“Tapi kita ngomong hukum terpaksa saya harus konversikan seberapa. Hanya saja itu bukan tujuan utama, tujuan utama perlindungan hak cipta itu sendiri,” ucapnya menambahkan.

Pihak Gen Halilintar yang diwakili Thariq Halilintar mengatakan, diubahnya lirik tersebut menyesuaikan dengan usia adik-adiknya.

“Bukan untuk mengubah sedikit pun konten atau menegatifkan lagu itu. Malah ingin lagu itu dinyanyiin anak-anak dan orangtua,” kata Thariq Halilintar usai menjalani sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Senin (24/2/2020).

Baca juga !