Sat. Dec 10th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Geram Putin Tak Diundang ke Pemakaman Ratu Elizabeth II, Rusia Sebut Inggris Tidak Bermoral

2 min read

Rusia menuduh Inggris melakukan penghinaan lantaran tidak mengundang Presiden Rusia, Vladimir Putin, atau perwakilannya ke pemakaman Ratu Elizabeth II.

Ratusan pemimpin dan pejabat di seluruh dunia telah diundang ke prosesi pemakaman Ratu Elizabeth II pada 19 September 2022 mendatang.

Namun ada beberapa pemimpin negara yang tak diundang, salah satunya Presiden Rusia Vladimir Putin.

Menanggapi hal ini, Kremlin menilai tindakan pemerintah Inggris tidak bermoral.

“Kami melihat upaya Inggris untuk menggunakan tragedi nasional yang telah menyentuh hati jutaan orang di seluruh dunia untuk tujuan geopolitik untuk menyelesaikan masalah dengan negara kami selama hari-hari berkabung sebagai hal yang sangat tidak bermoral,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova.

“Ini terutama menghina memori Elizabeth II, yang diketahui telah bertugas selama Perang Dunia II di jajaran pertahanan teritorial Angkatan Bersenjata Inggris melawan Nazi,” tambahnya, dilansir Sky News.

Hubungan antara Inggris dan Rusia tegang setelah invasi ke Ukraina pada pertengahan Februari lalu.

Inggris menjadi salah satu negara Barat yang aktif mengirim bantuan persenjataan kepada Kyiv.

“Citra pemersatu Ratu Elizabeth II, yang tidak mencampuri politik sebagai prinsip selama masa pemerintahannya, tidak menjadi hambatan bagi serangan perbedaan pendapat di London, yang tunduk pada pencapaian tujuan dugaan mereka sendiri,” kata Zakharova.

“Untuk bagian kami, kami menyampaikan belasungkawa yang mendalam kepada rakyat Inggris atas kehilangan besar yang menimpa mereka.”

Anggota Parlemen Tak Terima China Diundang

Sejumlah anggota parlemen Konservatif Inggris keluhkan kehadiran Wakil Presiden Tiongkok, Wang Qishan di acara pemakaman Ratu pada Senin mendatang.

Mereka yang kecewa adalah anggota parlemen yang dijatuhi larangan bepergian ke China karena mengkritik penindasan di oleh pemerintah Beijing.

Dilansir The Guardian, Wang akan menjadi pemimpin politik Asia paling senior yang menghadiri upacara di Westminster Abbey.

Sementara itu, menurut laporan Politicio, delegasi pemerintah China ditolak izinnya oleh House of Commons atau otoritas majelis rendah Parlemen Inggris untuk memberikan penghormatan kepada Ratu yang disemayamkan di Istana Westminster.

Ketua House of Commons, Lindsay Hoyle mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa dia menolak permintaan pejabat China untuk diizinkan masuk ke Westminster Hall, jelas sumber anggota parlemen kepada Politicio.

Diketahui, jenazah Ratu Elizabeth disemayamkan di Westminster Hall hingga hari pemakamannya pada Senin (19/8/2022) mendatang.

Semua kepala negara yang mengunjungi London untuk pemakaman telah diundang untuk menghadiri pemakaman di Westminster Hall menjelang kebaktian Senin, dan untuk menandatangani buku belasungkawa di Lancaster House.

Raja Charles III berdiri di samping peti mati Ratu Elizabeth II - Rusia geram dan menyebut Inggris tak bermoral lantaran tidak mengundang Presiden Vladimir Putin ke pemakaman Ratu Elizabeth II. (Promipool)

Namun, Westminster Hall merupakan bagian dari Istana Westminster, di mana para anggota Commons dan Lords memiliki wewenang.

Tahun lalu, para anggota Commons and Lords melarang duta besar China, Zheng Zeguang, memasuki parlemen.

Larangan ini terjadi setelah Beijing menjatuhkan sanksi kepada sejumlah politisi Inggris yang mengkritik perlakuannya terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang.

Larangan itu masih berlaku sementara sanksi itu tetap ada.

Baca juga !