Thu. Dec 8th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Investor Khawatir Resesi, Harga Emas Diprediksi Dapat Melambung Tinggi

2 min read

JAKARTA. Perdagangan harga emas dunia sempat mengalami kenaikan pasca terjadinya konflik geopolitik Rusia-Ukraina membuat harga emas melambung tinggi dan membuat para investor berburu emas untuk safe haven, Namun pasca The Fed melakukan pengetatan moneter membuat harga emas kembali terdepresiasi.

Harga emas spot naik 1,28% ke US$ 1.871,60 per ons troi. Sementara, harga emas berjangka untuk kontrak pengiriman Agustus 2022 naik 1,23% menjadi US$ 1.875,5 per ons troi.

Research & Education Coordinator Valbury Asia Futures, Nanang Wahyudin, mengatakan pergerakan harga emas sepanjang tahun ini mengalami kenaikan akibat konflik geopolitik Rusia dan Ukraina.

“Harga emas sempat melonjak hingga US$ 2072 pasca awal eskalasi muncul Rusia dan Ukraina sehingga mendorong safe haven yang mengantarkan emas menjadi alternatif investasi pada akhir Februari,” ucap Nanang kepada Kontan.co.id, Jum’at ( 10/6).

Nanang mengatakan kenaikan harga emas tidak berlangsung lama ketika kampanye pengetatan moneter yang dilakukan The Fed harga emas kembali turun.

“Pengetatan moneter yang dilakukan The Fed dengan pengakhiran stimulus di bulan Maret dan suku bunga di bulan April memaksa emas kembali terdepresiasi hingga saat ini berada di 1840,” ujar Nanang.

Ketika inflasi mengalami lonjakan memaksa The Fed harus lebih agresif dalam menangani hal tersebut melalui kenaikan suku bunga.

Nanang menyampaikan suku bunga agresif yang dilakukan The Fed menguntungkan imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun yang saat ini bertengger di 3,0% membuat investor melakukan perburuan sehingga emas pun berkurang, ditambah lagi pasar saham juga mengalami tekanan.

Nanang mengatakan faktor kenaikan suku bunga dan yield obligasi menjadi pemicu utama atas melemahnya emas.

“Sehingga potensi pelemahan bisa kembali bergerak di bawah US$ 1800, tepatnya pada rentan harga US$ 1750 – US$ 1800 hingga akhir tahun, ini pun dengan diimbangi agretifitas suku bunga,” ucap Nanang.

Bukan hanya hanya The Fed yang mencoba untuk menurunkan tingkat inflasi yang lebih rendah, tetapi bank sentral utama lainnya turut melakukan hal saya sama seperti The Fed berlomba lomba untuk menjinakan inflasi.

Nanang mempercayai tidak menutup kemungkinan emas bisa kembali menggeliat ketika inflasi terus merangkak naik ketika kenaikan rate tidak mampu meredam inflasi.

“Hal ini dikarenakan energi atau harga minyak yang terus naik sehingga menimbulkan kecemasan terhadap kebijakan yang diambil belakangan ini,” ujar Nanang.

Nanang mengatakan bila ini terjadi terus menerus sehingga menimbulkan ancaman resesi dan pada akhirnya safe haven kembali mencuat, sehingga emas akan kembali berbalik diburu oleh para investor.

Baca juga !