Thu. Dec 1st, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Kerusuhan di Kazakhstan Tidak Mengganggu Pasokan Uranium Dunia

2 min read

Jakarta – Protes di Kazakhstan belum memengaruhi industri uranium negara itu sejauh ini, tetapi jika krisis meningkat dan transportasi terganggu, pengiriman bahan bakar yang digunakan untuk menghasilkan tenaga nuklir dari produsen dominan akan berisiko.

Kerusuhan berhari-hari menentang kenaikan harga BBM telah mendorong pemerintah untuk mengumumkan keadaan darurat di Kazakhstan, dengan tentara menembaki pengunjuk rasa di kota terbesarnya, Almaty, pada Kamis.

Negara ini adalah produsen uranium utama dunia, menyumbang sekitar 40% dari pasokan global yang diperkirakan mencapai 50.000 ton per tahun. Penilaian oleh S&P Global Platts menunjukkan harga uranium telah naik 8,3% sejak Selasa menjadi US$45,75 (Rp654.883) per pon pada Kamis, tertinggi sejak 30 November, Reuters melaporkan, 8 Januari 2022.

Penambang dan analis mengatakan persediaan dan kapasitas menganggur yang dapat dimulai kembali diharapkan membatasi kenaikan harga.

Kazatomprom, produsen uranium terbesar di dunia, mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya beroperasi secara normal tanpa berdampak pada output atau ekspor. Analis CRU Toktar Turbay mengatakan tambang uranium Kazakhstan sebagian besar berada di wilayah Turkestan, jauh dari tempat protes terjadi.

Namun kekhawatiran tetap ada tentang bagaimana produsen akan mendapatkan bahan dari tambang ke pengguna akhir. Sekitar setengah dari uranium yang diproduksi di Kazakhstan dikirim ke Cina, dengan sisanya ke pasar lain termasuk Eropa dan Kanada.

“Transportasi dapat menjadi kendala, karena bahan yang menuju Cina melewati Almaty,” kata Turbay.

Namun Cina telah menambah cadangan uraniumnya dan menyimpan lebih dari 10 tahun konsumsi pada tingkat saat ini. Turbay memperkirakan Cina telah menimbun 120.000 ton uranium selama 10 tahun terakhir.

Cina tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Uranium menuju Eropa atau Kanada biasanya melewati Rusia dan Laut Hitam, yang menghindari wilayah Almaty.

Sumber pasar mengatakan kapasitas menganggur karena harga rendah dapat dimulai kembali untuk menjaga pasokan pasar.

Ini termasuk kapasitas di Cameco Kanada, yang mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya dapat melanjutkan produksi sekitar 24 juta pon uranium setiap tahun di Amerika Utara jika dibutuhkan oleh pasar global.

Energy Fuels Inc yang berbasis di AS mengatakan dapat mulai memproduksi 500.000 pon uranium setiap tahun dalam waktu enam bulan jika harga bahan bakar nuklir naik karena kerusuhan politik di Kazakhstan.

“Kekhawatiran difokuskan pada kemampuan untuk mengangkut uranium ke luar negeri,” kata William Freebairn dari S&P Global Platts.

“Utilitas umumnya konservatif tentang pembelian uranium mereka dan mereka mengamankan bahan dari berbagai wilayah geografis dan memiliki persediaan strategis untuk mengurangi risiko geopolitik semacam ini,” katanya.

Baca juga !