Mon. Nov 28th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Kesaksian Pekerja Azovstal: Operasi Rusia Satu-satunya Cara Akhiri Neraka Ala Azov

4 min read

MARIUPOL – Evgeny Davidyuk, eks pekerja kawasan industri Azovstal di Kota Mariupol mengatakan operasi khusus Rusia akan mengakhiri rezim kejam yang dikendalikan resimen Azov.

Kelompok bersenjata itu berhaluan neo-Nazi, dan telah melakukan persekusi bersama militer Ukraina selama 8 tahun terakhir atas penduduk Donbass.

Davidyuk telah bekerja di pabrik baja Azovstal selama 45 tahun, tetapi dia menganggapnya sebagai keajaiban Tuhan bisa lolos dari kota yang terkepung itu.

Dikutip kisahnya dari Sputniknews.com Minggu (1/5/2022), Davidyuk melarikan diri ke Sevastopol Rusia, dalam kondisi aman dan sehat tak lama setelah Mariupol digempur pasukan Rusia.

Pada 6 April, umat Kristen Ortodoks merayakan Kabar Sukacita, tetapi bagi Evgeny Davidyuk hari ini ditandai keajaiban lain: dia dan istrinya, Anna, keluar dari Mariupol melalui Novoazovsk.

Ini  kota kecil yang dikendalikan milisi Donetsk. Ia dan keluarganya lantas dirawat di di sebuah rumah sakit di kota Krimea, Sevastopol.

Davidyuk menyebut, kaum nasionalis Azov selama bertahun-tahun meluapkan kebencian kepada siappa saja yang dianggap bersekutu dengan Rusia, Krimea, orang Donbass, atau siapa pun lain.

Eksisnya Kelompok Azov di Mariupol

Menurut Davidyuk, blok apartemen tempat mereka tinggal di Mariupol hancur oleh bom yang menargetkan peralatan tempur Batalyon Azov di halaman.

Bangunan ini terletak di Jalan Azovstalskaya, hanya satu halte bus dari pabrik baja Azovstal yang sekarang terkenal di dunia, tempat Davidyuk bekerja selama sekitar lima dekade.

Penduduk lokal, terutama kaum perempuan, kata Davidyuk, memohon sembari berlutut agar milisi Azov tidak menempatkan peralatan militer mereka di halaman blok.

Tapi permohonan mereka tak digubris. “Anda bisa dengan jelas melihat lencana yang mereka miliki. Mereka dirasuki iblis di sana, ”katanya.

Tank dan APC akhirnya ditempatkan di halaman belakang rumahnya, dan bisa terlihat jelas dari jendela kamarnya.

Setelah Azov memarkir kendaraan pengangkut personel lapis baja (APC) di sebelah kompleks apartemen, menggunakannya sebagai tameng, bangunan tersebut rusak ikut tergempur.

Namun militan Azov selamat dari serangan dengan berlindung di apartemen penduduk setempat, dan kemudian melarikan diri.

KOTA MARIUPOL HANCUR LEBUR - Warga Kota Mariupol berjalan kaki menyeret troli belanjaan di antara puing-puing gedung dan kendaraan serta infrastruktur kota yang hancur lebur oleh gempuran tentara Rusia, 16 April 2022. (CFP/Newsaf.cgtn)

Davidyuk mengingatnya sangat baik; orang-orang bersenjata Azov masuk ke apartemen tetangganya untuk mengatur posisi tembak mereka di sana.

“Mereka monster,” kata Davidyuk. “Agar jelas bagaimana mereka memperlakukan orang biasa – mereka menempati apartemen sudut (rumah kami), dan di lantai lima, ada seorang pria lumpuh, terbaring di tempat tidur selama sekitar lima tahun. Mereka hanya menyerbu masuk, menghancurkan jendela, dan meletakkan senjata mereka di sana. Istrinya, dia mengatakan ini kepada saya sendiri, meminta untuk membawanya ke ruangan lain. Lalu mereka katakana, “Tidak, tinggalkan dia di sini bersama kami, itu akan lebih menyenangkan”.

Pada malam hari, lanjutnya, para pejuang mulai memasang ranjau.  “Yang pertama menabrak ranjau adalah seorang ayah dan putranya,” kenang Davidyuk.

“Mereka baru saja berjalan ke halaman dari Azovstalskaya, dan langsung mabuk. Kemudian, sebuah mobil yang melaju di Jalan Azovstalskaya meledak. Orang-orang entah bagaimana berhasil merangkak keluar, mereka tercengang. Para pejuang Azov itu, mereka hanya menonton dan menertawakannya. Itu adalah jenis hiburan tertentu bagi mereka,” kata Davidyuk.

Kembali ke Tahun 2015

Semua mimpi buruk ini dimulai jauh sebelum April 2022. Mariupol mulai terlihat diakrabi para petempur Azov pada 2015 ketika distrik Vostochny di kota itu dibom.

“Mereka (militan Azov) melakukannya, mereka melakukannya sengaja. Teman saya di sana memberi tahu saya dia keluar dan melihat tempat parkir penuhorang mati,” kata Davidyuk.

Hanya beberapa menit kemudian, menurut temannya, beberapa pria tiba di sana, salah satunya berbicara bahasa Inggris dan yang lain mengaku sebagai pemimpin batalion.

Ternyata mereka datang untuk memeriksa setelah serangan itu. Keduanya mengklaim pengeboman itu ulah pasukan DPR.

“Tetapi hanya seminggu kemudian, ada juga serangan yang menargetkan Desa Sartana (di wilayah Donetsk). Orang-orang bertanya apakah DPR menyerang desa, dia mengatakan pasukan DPR tidak memiliki senjata yang bisa mencapai desa,” kata Davidyuk mengutip penjelasan komandan Azov.

Horor Delapan Tahun di Mariupol

Sejak 2015, lanjut pria itu, Mariupol telah “dipenuhi” kaum nasionalis. Mereka akan menerima uang untuk membeli apartemen, kemudian memulai keluarga dan menetap, hanya untuk muncul pada saat yang genting.

Davidyuk ingat para pejuang Azov merebut sebuah sekolah di dekat pabrik Azovstal, mengubahnya menjadi markas mereka. Sekolah ini, katanya, terhubung dengan pabrik baja melalui terowongan bawah tanah.

“Mereka (orang-orang bersenjata Azov) menculik orang. (Orang-orang) hilang, dan menghilang selamanya,” lanjut Davidyuk. “Pada 2014, 175 orang hilang. Tidak ada yang tahu di mana mereka berada,” imbuhnya.

Tidak ada satu pun kekejaman yang dilakukan oleh para pejuang Azov yang mendapat perhatian dari media Ukraina.

Baik Davidyuk dan istrinya, yang usaha jahitnya tertutup setelah melarikan diri dari tempat perlindungan bom Mariupol, sangat setuju Rusia tidak punya pilihan lain selain melancarkan operasi militer.

“Mereka siap menyerang,” kata Davidyuk, merujuk pada kaum nasionalis. “Baik Inggris dan AS menjanjikan senjata nuklir kepada mereka. Itu tidak mengoceh! Mereka lakukan. Monster-monster itu akan menggunakannya,” imbuhnya.

Davidyuk dan istrinya melarikan diri dari Mariupol atas bantuan seorang pria yang mengantarkan makanan dan kebutuhan pokok ke tempat perlindungan bom rumah sakit. Di sana, Davidchuk bertemu sekitar 35 orang yang secara ajaib berhasil meninggalkan Azovstal.

Warga sipil di Azovstal dibawa ke sana oleh para nasionalis yang membawa orang-orang dari distrik Vostochny dan berjanji akan membawa mereka ke tempat yang aman.

“Tempat aman” itu ternyata adalah tempat perlindungan bom dari pabrik baja yang bernasib buruk. Menurut Kremlin, kaum nasionalis menggunakan warga sipil di sana sebagai perisai manusia.

Anna mengatakan penduduk Mariupol tidak lain adalah “biomassa, perisai manusia” bagi para pejuang Azov.

Karena masih ada orang yang terjebak di Azovstal, dia khawatir para pejuang akan menggunakannya dalam kapasitas itu.

“Apa yang terjadi pada Mariupol, ini adalah neraka, benar-benar neraka. Saya tidak akan pernah berharap ada orang yang hidup melalui hal seperti itu. Bahkan bukan musuh terburuk saya,” katanya.

Baca juga !