Thu. Dec 1st, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Mayora Catat Kenaikan Penjualan tapi Laba Bersih Turun 62 Persen, Ini Sebabnya

2 min read

Jakarta -Emiten produk konsumer PT Mayora Indah Tbk. (MYOR) membukukan kenaikan penjualan pada kuartal I/2022. Namun laba bersih MYOR turun signifikan seiring dengan membengkaknya beban bahan baku dan kemasan.

Emiten produsen permen merek Kopiko tersebut membukukan penjualan bersih sebesar Rp 7,58 triliun pada kuartal I/2022. Penjualan bersih ini naik 3,41 persen dibandingkan dengan kuartal I/2021 sebesar Rp 7,33 triliun.

Laba usaha Mayora juga turun dari Rp 996,13 miliar pada Januari-Maret 2021 menjadi Rp 441,53 miliar pada 3 bulan pertama 2022. Penurunan ini seiring dengan meningkatkan beban usaha dari Rp 1,17 triliun menjadi Rp 1,21 triliun. Beban pengiriman yang meningkat dari Rp 139,97 miliar menjadi Rp 219,03 miliar menjadi penyebab kenaikan beban usaha.

Mayora tercatat membukukan laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk sebesar Rp 306,0 miliar. Laba bersih ini turun 62,81 persen YoY dari sebelumnya Rp 822,87 miliar.

Sekretaris Perusahaan MYOR Yuni Gunawan menyebutkan penurunan kinerja laba bersih Mayora disebabkan oleh kenaikan harga bahan baku. Biaya distribusi yang lebih tinggi turut menekan keuntungan yang dibukukan perusahaan.

Laporan keuangan Mayora memperlihatkan beban bahan baku dan pembungkus mengalami peningkatan, dari Rp 3,94 triliun pada kuartal I/2021 menjadi Rp 4,72 triliun pada kuartal I/2022.

“Faktor yang menyebabkan penurunan laba yang diatribusikan ke entitas induk yang paling utama adalah adanya kenaikan bahan baku dan kenaikan biaya distribusi,” kata Yuni dalam jawaban tertulis kepada Bisnis yang dikutip Rabu, 4 Mei 2022.

Yuni menyebutkan ketidakpastian harga komoditas global masih menjadi tantangan bagi perusahaan pada 2022. Kenaikan harga komoditas, terutama yang menjadi bahan baku produk perseroan, berdampak pada turunnya profitabilitas. “Menghadapi ini kami mencari sourcing [bahan baku] yang paling kompetitif, meningkatkan efisiensi produksi, dan apabila terpaksa, kami melakukan kenaikan harga untuk produk-produk kami,” kata dia.

Baca juga !