Thu. Dec 8th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Mengenal Moskva, Kapal Perang Utama Rusia yang Tenggelam di Laut Hitam Setelah Dirudal Ukraina

3 min read

Rusia mengatakan kapal perang utamanya telah tenggelam di Laut Hitam pada Kamis (14/4/2022).

Ukraina mengklaim bahwa kapal utama Rusia tenggelam setelah meledak dan terbakar oleh serangan rudal.

Moskva, kapal utama Rusia di armada Laut Hitam, tenggelam saat sedang ditarik ke pelabuhan dalam cuaca badai, kata kantor berita Rusia mengutip kementerian pertahanan.

Rusia sebelumnya mengatakan bahwa lebih dari 500 awak kapal penjelajah rudal era Soviet dievakuasi setelah amunisi di kapal meledak.

Ukraina mengatakan pihaknya menembak kapal perang dengan rudal anti-kapal Neptunus buatan Ukraina, sebagaimana dikutip dari CNA.

Rusia, yang belum mengakui serangan, mengatakan insiden itu sedang diselidiki.

Insiden itu terjadi saat angkatan laut Rusia terus membombardir kota-kota Ukraina di Laut Hitam hampir 50 hari setelah meluncurkan invasi.

Penduduk Odesa dan Mariupol, di Laut Azov yang berdekatan, telah bersiap untuk serangan baru Rusia.

Berikut ini adalah beberapa fakta tentang Moskva, kapal era Soviet dari armada Laut Hitam Rusia.

Luas Kerusakan

Kementerian pertahanan, yang dikutip oleh kantor-kantor berita Rusia, mengakui bahwa kapal itu mengalami kerusakan serius, mengatakan bahwa ada kebakaran dari ledakan amunisi dan bahwa kapal itu tenggelam di lautan badai ketika sedang ditarik kembali ke pelabuhan.

Kyiv mengatakan kapal mulai tenggelam setelah kebakaran terjadi.

Masih mengutip CNA, kapal itu diperkirakan terletak di Laut Hitam di suatu tempat di lepas pelabuhan Ukraina Odesa pada saat ledakan.

Dampak Tenggelamnya Moskva Bagi Rusia

Apa pun penyebabnya, tenggelamnya Moskva merupakan kemunduran bagi Rusia.

Jika pernyataan Ukraina bahwa ia menembak kapal dalam serangan rudal ternyata benar, serangan itu akan tercatat dalam sejarah sebagai salah satu serangan angkatan laut profil tertinggi sejauh abad ini.

File foto yang diambil pada tanggal 30 Maret 2014 kapal patroli angkatan laut Rusia 'Pytliviy' (kiri) berlayar di dekat kapal penjelajah rudal andalan Angkatan Laut Rusia 'Moskva' (kanan) yang berlabuh di teluk kota Sevastopol di Krimea. Moskva, sebuah kapal perang Rusia di Laut Hitam, "rusak parah" oleh ledakan amunisi, kata media pemerintah Rusia pada 14 April 2022. (AFP)

Moskow akan menjadi kapal perang terbesar Rusia yang rusak akibat tembakan musuh sejak 1941, ketika pengebom tukik Jerman melumpuhkan kapal perang Soviet Marat di pelabuhan Kronshtadt, kata analis militer.

Jika kerusakan itu disebabkan oleh semacam ledakan di atas kapal, itu akan menjadi kapal kedua Armada Laut Hitam Rusia yang dihentikan dengan cara yang sama.

Kapal perang kapal penempur Imperatritsa Maria tenggelam pada tahun 1916 setelah ledakan yang melibatkan amunisi.

Para ahli tidak melihat hilangnya Moskow sebagai kemungkinan besar akan berdampak besar pada apa yang disebut Rusia “operasi khusus” untuk demiliterisasi Ukraina.

“Kapal itu benar-benar sangat tua. Sebenarnya, sudah ada rencana untuk membuangnya selama lima tahun sekarang,” kata analis militer Rusia Alexander Khramchikhin.

“Ini memiliki nilai status lebih dari nilai pertempuran nyata, dan secara umum, tidak ada hubungannya dengan operasi saat ini. Itu tidak akan berpengaruh pada jalannya permusuhan.”

Rusia memiliki sumber daya yang cukup untuk mempertahankan blokade pelabuhan Ukraina dan untuk mencapai target di dalam Ukraina dengan sistem rudal lainnya, kata para ahli.

Tenaga Api

Kapal ini dipersenjatai dengan beberapa rudal anti-kapal dan rudal permukaan-ke-udara.

Rusia memiliki dua kapal lain dengan kelas yang sama, Marshal Ustinov dan Varyag, yang masing-masing melayani armada Rusia Utara dan Pasifik.

File foto ini diambil pada 31 Juli 2011 menunjukkan kapal penjelajah rudal berpemandu Moskva berpartisipasi dalam parade Hari Angkatan Laut Rusia di dekat pangkalan angkatan laut di Sevastopol. Moskva, sebuah kapal perang Rusia di Laut Hitam, "rusak parah" oleh ledakan amunisi, kata media pemerintah Rusia pada 14 April 2022. (AFP)© Disediakan oleh tribunnews.com File foto ini diambil pada 31 Juli 2011 menunjukkan kapal penjelajah rudal berpemandu Moskva berpartisipasi dalam parade Hari Angkatan Laut Rusia di dekat pangkalan angkatan laut di Sevastopol. Moskva, sebuah kapal perang Rusia di Laut Hitam, “rusak parah” oleh ledakan amunisi, kata media pemerintah Rusia pada 14 April 2022. (AFP)

Kapal-kapal tersebut dirancang di Uni Soviet pada akhir 1970-an untuk melawan kelompok kapal induk AS dan untuk menyediakan pertahanan udara bagi kapal-kapal Soviet yang beroperasi di lautan yang jauh. Mereka dijuluki “pembunuh pembawa” pada saat itu.

Sejarah

Moskow pertama kali memasuki layanan dengan angkatan laut Soviet pada tahun 1983 setelah dibangun di Ukraina Soviet saat itu dan disebut “Slava” atau “Kemuliaan” pada saat itu.

Kemudian berganti nama menjadi Moskow pada tahun 1995 setelah jatuhnya Uni Soviet.

Kapal tersebut memberikan keamanan untuk pertemuan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev dan Presiden AS George Bush di Malta pada Desember 1989.

Presiden Rusia Vladimir Putin juga telah mengadakan pertemuan di kapal dengan para pemimpin dunia.

Moskow sempat mengambil bagian dalam blokade angkatan laut Ukraina pada Maret 2014 sebagai bagian dari pencaplokan Krimea oleh Rusia.

Pada 2015, ia mengambil bagian dalam operasi militer Rusia di Suriah, menyediakan pertahanan udara untuk pasukan Rusia di sana.

Baca juga !