Mon. Nov 28th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Menteri ESDM Usulkan Tambah Kuota Pertalite 5,45 juta Kiloliter

2 min read

Jakarta -Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif mengusulkan perubahan kuota jenis BBM tertentu (JBT) dan jenis BBM khusus penugasan (JBKP) dalam APBN 2022. Diantaranya Pertalite.

“Pertama, Pertalite menambah kuota sebesar 5,45 juta kiloliter sehingga dari semula 23,05 juta kiloliter menjadi 28,5 juta kiloliter,” kata Arifin Tasrif dalam rapat dengan Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat yang disiarkan virtual 14 April 2022.

Kemudian kedua, solar menambah kuota sebesar 2,29 juta kiloliter (KL) sehingga dari semula 15,1 juta KL menjadi 17,39 juta KL. Ketiga, minyak tanah menambah kuota sebesar 0,1 juta KL sehingga dari semula sebesar 0,48 juta KL menjadi 0,58 juta KL.

“Adapun untuk kuota LPG tabung 3 kg tetap yaitu 8 juta metrik ton,” ujarnya.

Dia mengatakan terjadinya pemulihan ekonomi yang lebih cepat pasca pandemi telah memicu peningkatan konsumsi BBM. Serta, kata dia, adanya disparitas harga BBM, menyebabkan peralihan penggunaan BBM di masyarakat.

Hal itu, menurut Arifin, berdampak terhadap kuota jenis BBM tertentu, antara lain minyak tanah dan minyak solar dan jenis BBM khusus penugasan pertalite.

Kenaikan harga bahan bakar minyak atau BBM Pertamax, juga menyebabkan terjadi penurunan konsumsi Pertamax.”Dan di lain sisi terjadi kenaikan konsumsi Pertalite,” kata dia.

Menurutnya, hal itu harus dilakukan langkah antisipasi.”Karena juga kita sudah menyiapkan menyiapkan stok yang cukup sebetulnya untuk Pertalite dengan asumsi yang kita perkirakan tidak ada shifting dari Pertamax ke Pertalite,” ujarnya.

Arifin juga menuturkan adanya situasi global politik telah menyebabkan harga minyak global mengalami kenaikan gimana rata-rata realisasi ICP sampai dengan Maret Tahun 2022 mencapai US$ 98,4 per barel. Angka ICP itu, kata dia, jauh di atas asumsi APBN yang hanya mengasumsi sebesar US$ 63 per barel.

Adapun rata-rata ICP Aramco untuk untuk LPG telah mencapai US$ 839,6 per metrik ton, di mana asumsi awal di 2022 hanya sebesar US$ 569 per metrik ton.

Baca juga !