Mon. Sep 26th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Pesenam AS Simone Biles Buka-bukaan Soal Pelecehan Seksual, Salahkan FBI

4 min read

Washington DC –

Pesenam Olimpiade asal Amerika Serikat (AS), Simone Biles, menahan air mata saat bicara di hadapan anggota parlemen AS. Dia menyampaikan bagaimana FBI serta pejabat senam dan Olimpiade AS gagal menghentikan pelecehan seksual yang dideritanya dan ratusan atlet lain dari mantan dokter Larry Nassar.

“Untuk lebih jelasnya, saya menyalahkan Larry Nassar dan saya juga menyalahkan seluruh sistem yang memungkinkan dan melakukan pelecehannya,” katanya di hadapan Komite Kehakiman Senat AS bersama sesama pesenam McKayla Maroney, Aly Raisman dan Maggie Nichols, seperti dilansir dari Reuters, Kamis (16/9/2021).

Biles mengatakan USA Gymnastics serta Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS gagal bertindak. Dia juga menuding FBI ‘menutup mata’ atas kasus ini.

Sidang emosional itu menampilkan gambaran yang memberatkan tentang FBI, yang sangat merusak penyelidikan Nassar, sehingga dia dapat terus melakukan pelecehan terhadap lebih banyak korban selama lebih dari setahun sebelum akhirnya ditangkap.

Direktur FBI Chris Wray tidak membuat alasan dan mengatakan biro telah memecat salah satu agen yang memalsukan rincian wawancara pesenam Maroney tahun 2015 tentang pelecehan seksual tersebut.

“Di planet mana pun apa yang terjadi dalam kasus ini dapat diterima,” katanya. Dia juga mengatakan tindakan para agen yang merusak kasus itu ‘tidak dapat diterima’.

Sementara itu, Maroney menceritakan bagaimana pada tahun 2015 dia menghabiskan 3 jam di telepon untuk memberi tahu FBI detail ceritanya, yang bahkan belum pernah didengar ibunya sendiri, termasuk kisah pelecehan seksual yang dia alami selama pertandingan Olimpiade di London oleh Nassar. Dia menyebut Nassar sebagai ‘seorang pedofil daripada dia adalah seorang dokter’.

Nassar sendiri merupakan mantan karyawan Michigan State University. Dia telah dinyatakan bersalah dalam tiga kasus terpisah, dengan salah satu hukuman penjara hingga 175 tahun.

“FBI tidak hanya tidak melaporkan pelecehan saya, tetapi ketika mereka akhirnya mendokumentasikan laporan saya 17 bulan kemudian, mereka membuat klaim yang sepenuhnya salah tentang apa yang saya katakan,” kata Maroney.Namun pada Juli tahun ini, inspektur jenderal Departemen Kehakiman mengungkapkan apa yang sebenarnya dilakukan FBI dengan informasi yang diberikan oleh Maroney. Pihak FBI dianggap gagal untuk mendokumentasikannya selama 1,5 tahun dan salah menggambarkan apa yang dikatakan Maroney kepada mereka tentang kejadian pelecehan itu.

Sidang parlemen pari Rabu waktu setempat itu dilakukan setelah Inspektur Jenderal Departemen Kehakiman, Michael Horowitz, mengeluarkan laporan yang mengecam FBI karena merusak penyelidikannya. Horowitz, dalam laporannya, menyebut ada serangkaian kesalahan yang memungkinkan pelecehan berlanjut selama berbulan-bulan.

Beberapa pesenam mengatakan mereka sangat marah karena FBI gagal mewawancarai mereka tentang pelecehan tersebut setelah mereka melaporkannya. Setelah FBI menghubungi, mereka mengatakan bahwa agen tersebut mencoba untuk mengecilkan tingkat keparahan pelecehan tersebut.

“Saya ingat duduk dengan agen FBI dan dia mencoba meyakinkan saya bahwa itu tidak seburuk itu,” kata atlet lainnya, Raisman.

“Saya membutuhkan terapi bertahun-tahun untuk menyadari bahwa pelecehan saya buruk, bahwa itu penting,” sambungnya.

Raisman juga menyatakan dirinya frustrasi karena lebih banyak yang belum dilakukan untuk menyelidiki USA Gymnastics atau Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS. Dia menuding dua lembaga itu menutupi pelecehan seksual yang dilakukan Nassar selama bertahun-tahun.

“Mengapa tidak satu pun dari organisasi ini memperingatkan siapa pun? USAG dan USOPC memiliki sejarah panjang memungkinkan penyalahgunaan dengan menutup mata. Kedua organisasi mengetahui penyalahgunaan Nassar, jauh sebelum dipublikasikan,” katanya.

Horowitz, yang juga bersaksi dalam sidang ini, mengatakan para agen FBI yang dipecat itu memalsukan pernyataan Maroney dan dianggap benar-benar membahayakan penyelidikan kriminal. Para agen FBI dinilai memberikan informasi palsu yang dapat memperkuat pembelaan Nassar.

FBI menolak menyebutkan nama agen yang dipecat, tetapi Senator Richard Blumenthal, mengidentifikasinya sebagai Michael Langeman. Langeman merupakan agen khusus pengawas di Indianapolis, di mana dia memimpin satuan tugas yang menyelidiki eksploitasi seksual anak pada 2018.

Penyelidikan FBI terhadap Nassar sendiri dimulai pada Juli 2015 setelah Presiden dan CEO USA Gymnastics, Stephen Penny, melaporkan tuduhan pelecehan seksual terhadap atlet tersebut ke kantor lapangan FBI di Indianapolis. Agen Khusus Penanggung Jawab kantor FBI tersebut, W Jay Abbott, tidak secara resmi membuka penyelidikan.

FBI hanya mewawancarai satu saksi, yakni Maroney beberapa bulan kemudian. FBI gagal mendokumentasikan wawancara itu secara resmi dalam laporan resmi yang dikenal sebagai “302” hingga Februari 2017 atau jauh setelah FBI menangkap Nassar dengan tuduhan memiliki gambar eksplisit hubungan seksual anak-anak pada bulan Desember 2016.

Abbott, yang pensiun dari FBI pada 2018, juga melanggar kebijakan konflik kepentingan FBI dengan mendiskusikan kemungkinan pekerjaan dengan Komite Olimpiade AS saat dia terlibat dalam penyelidikan Nassar.

Ketika FBI menunda penyelidikannya, Nassar disebut terus melecehkan lebih banyak korban. Pada satu titik dalam sidang hari Rabu, Senator Richard Blumenthal bertanya kepada keempat atlet apakah mereka mengetahui korban yang dilecehkan setelah pengungkapan Juli 2015 kepada FBI.

“Ya,” kata mereka berempat.

Baik Abbott maupun Langeman tidak diadili. Direktur FBI, Wray, mengatakan kasus itu diajukan dua kali untuk kemungkinan penuntutan dan ditolak.

Pihak Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS mengatakan mereka sepenuhnya memberi dedikasi untuk keselamatan dan kesejahteraan para atletnya serta telah menerapkan reformasi dan menyewa firma hukum untuk melakukan penyelidikan independen. Sementara, USA Gymnastics tidak memberi komentar terhadap cerita para atlet tersebut.

Baca juga !