Sun. Nov 27th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Puluhan Juta Warga AS Tolak Vaksinasi Bikin Biden Kesal Setengah Mati

2 min read

Jakarta –

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden kesal setengah mati gara-gara puluhan juta warganya ogah disuntik vaksin Corona. Dia menyebut warga yang ogah divaksin itu membuat rumah sakit penuh.

Biden menyebut warga Amerika yang ragu-ragu terhadap vaksin Corona telah menghambat negara tersebut mengatasi pandemi COVID-19. Dia menyebut warga yang ogah divaksin itu didukung politikus tertentu.

“Minoritas tertentu warga Amerika yang didukung oleh minoritas tertentu dari pejabat terpilih telah menghalangi kita untuk mengubah keadaan,” katanya dalam pidato Gedung Putih yang disiarkan televisi, di mana dia mengumumkan rencana vaksinasi baru yang akan berdampak pada puluhan juta pekerja, seperti dilansir dari AFP, Jumat (10/9/2021).

Bagian terbesar dari rencana vaksinasi Corona tersebut akan melibatkan perusahaan swasta yang mempekerjakan lebih dari 100 orang untuk memastikan semua pekerja divaksinasi atau dites Corona setiap minggu. Tindakan itu akan berdampak pada sekitar 80 juta orang.

“Orang-orang yang tidak divaksin telah memenuhi rumah sakit kita, membanjiri ruang gawat darurat dan unit perawatan intensif, tidak meninggalkan ruang bagi orang dengan serangan jantung atau pankreatitis atau kanker,” ucap Biden mengenai sekitar 80 juta warga AS yang menolak vaksin Corona.

Dia mengingatkan anjuran untuk menerima vaksinasi Corona tak terkait sama sekali dengan kebebasan. Dia mengatakan vaksinasi Corona merupakan upaya melindungi diri sendiri dan orang lain.

“Ini bukan tentang kebebasan atau pilihan pribadi, ini tentang melindungi diri sendiri dan orang-orang di sekitar anda, orang-orang yang bekerja dengan Anda, orang-orang yang Anda sayangi, orang-orang yang anda cintai,” kata Biden.

Biden mencatat banyak perusahaan besar, bahkan Fox News, yang sangat kritis terhadap pemerintahannya, telah mengumumkan langkah serupa. Dia menekankan vaksinasi Corona bakal mengurangi penyebaran COVID-19 di negeri Paman Sam.

“Intinya: Kita akan melindungi pekerja yang divaksinasi dari rekan kerja yang tidak divaksinasi. Kita akan mengurangi penyebaran COVID-19 dengan meningkatkan pangsa tenaga kerja yang divaksinasi dalam bisnis di seluruh Amerika,” katanya.

 

Rencana Biden tersebut menuai kritikan dari sejumlah anggota parlemen dari Partai Republik. Mereka menyebut Biden telah melampaui kewenangannya dengan persyaratan tersebut, yang rencananya akan diberlakukan melalui aturan darurat yang akan dikembangkan oleh Departemen Tenaga Kerja.

“Kedengarannya sangat seperti kediktatoran,” cuit anggota Partai Republik di akun resmi mereka.

Angka Vaksinasi Corona di AS

Berdasarkan data Center for Disease Control and Prevention (CDC) AS, total vaksin Corona yang telah didistribusikan berjumlah 452.781.195. Sementara vaksin yang telah diberikan berjumlah 377.622.065.

Total warga yang telah menerima vaksin Corona secara penuh berjumlah 177.433.044. Jumlah tersebut merupakan 53,4% dari total target vaksinasi Corona di AS.Sementara itu, warga yang telah menerima setidaknya satu kali suntikan vaksin Corona berjumlah 208.305.270. Jumlah itu merupakan 62,7% dari total target vaksinasi.

Baca juga !