Thu. Oct 6th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Putin Singgung Soal Nuklir dalam Perang di Ukraina, Ini Tanggapan NATO

3 min read

Jakarta – Ancaman terselubung Presiden Vladimir Putin untuk menggunakan senjata nuklir setelah kemunduran Rusia di Ukraina adalah “retorika yang berbahaya dan sembrono,” kata sekretaris jenderal NATO, Jens Stoltenberg, kepada Reuters, Rabu, 21 September 2022.

Ia menambahkan bahwa satu-satunya cara untuk mengakhiri perang Rusia Ukraina adalah dengan membuktikan bahwa Moskow tidak akan menang di medan perang.

Jens Stoltenberg juga mengatakan, pengumuman Putin tentang mobilisasi militer pertama Rusia sejak Perang Dunia Kedua akan meningkatkan konflik dan menelan lebih banyak korban jiwa.

Tapi, kata kepala NATO, itu juga merupakan bukti bahwa Putin telah membuat “kesalahan besar” dengan keputusan Rusia untuk menyerang tetangganya pada 24 Februari 2022.

Stoltenberg, berbicara kepada Pemimpin Redaksi Reuters Alessandra Galloni di New York di sela-sela pertemuan tahunan Majelis Umum PBB, mengatakan aliansi pertahanan Barat yang beranggotakan 30 negara akan tetap tenang dan “tidak terlibat dalam retorika nuklir yang sembrono dan berbahaya seperti Presiden Putin.”

“Satu-satunya cara untuk mengakhiri perang ini adalah dengan membuktikan bahwa Presiden Putin tidak akan menang di medan perang. Ketika dia menyadari itu, dia harus duduk dan merundingkan kesepakatan yang masuk akal dengan Ukraina,” kata Stoltenberg.

Dalam pidatonya, Putin mengumumkan bahwa dia akan memanggil 300.000 pasukan cadangan untuk berperang di Ukraina dan mendukung rencana untuk mencaplok bagian-bagian negara itu, mengisyaratkan kepada Barat bahwa dia siap menggunakan senjata nuklir untuk membela Rusia.

“Jika integritas teritorial negara kami terancam, kami akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk melindungi rakyat kami – ini bukan gertakan,” kata Putin.

Rusia memiliki “banyak senjata untuk membalas,” kata Putin.

Pidato Putin menyusul meningkatnya korban dan kemunduran medan perang bagi pasukan Rusia, yang telah diusir dari daerah yang mereka kuasai di timur laut Ukraina dalam serangan balasan Ukraina bulan ini dan macet di selatan.

“Pidato Presiden Putin menunjukkan bahwa perang tidak berjalan sesuai dengan rencana Presiden Putin,” kata Stoltenberg.

“Dia membuat kesalahan besar, kesalahan strategis,” kata Stoltenberg tentang Putin.

“Lebih banyak pasukan akan meningkatkan konflik. Itu berarti lebih banyak penderitaan, lebih banyak korban jiwa – nyawa warga Ukraina, tetapi juga nyawa warga Rusia,” kata Stoltenberg.

Putin mengatakan, tanpa memberikan bukti, bahwa para pejabat di negara-negara anggota NATO telah mengancam akan menggunakan senjata nuklir untuk melawan Rusia, dan bahwa Rusia “juga memiliki berbagai alat pemusnah.”

NATO belum melihat adanya perubahan dalam postur dan kesiapan nuklir Rusia, kata Stoltenberg, tetapi menambahkan bahwa kuncinya adalah untuk mencegah eskalasi semacam itu.

“Kami akan memastikan bahwa tidak ada kesalahpahaman di Moskow tentang keseriusan penggunaan senjata nuklir. … Dan itulah alasan mengapa kami sangat jelas dalam komunikasi kami dengan Rusia tentang konsekuensi yang belum pernah terjadi sebelumnya, tentang fakta bahwa perang nuklir tidak bisa dimenangkan oleh Rusia.”

NATO: Perdamaian tergantung Rusia

Stoltenberg mengatakan bahwa meskipun pasukan Rusia tidak diperlengkapi dengan baik dan tidak memiliki komando dan kontrol yang tepat, sulit melihat konflik berakhir dalam jangka pendek selama Rusia menolak untuk menerima bahwa Ukraina adalah negara yang berdaulat dan merdeka.

Stoltenberg menyatakan keyakinannya bahwa selama ini aliansi Barat akan tetap bersatu.

“Kami siap menghadapi musim dingin yang sulit. Musim dingin akan datang, ini akan sulit bagi kita semua. Tetapi jawabannya adalah tidak mundur dan berhenti mendukung Ukraina. Jawabannya, jika ada, adalah untuk melangkah lebih jauh. mendukung Ukraina,” kata Stoltenberg.

Saat NATO bersiap untuk “jangka panjang” dalam berurusan dengan Putin, NATO sekarang sedang berdialog dengan industri pertahanan untuk membangun kembali stok senjata dan amunisinya, kata Stoltenberg.

“Kami telah mengurangi banyak stok. Kami membutuhkan stok untuk disiapkan. Itulah alasan mengapa kami sekarang sangat terlibat dengan industri ini,” kata Stoltenberg.

Stoltenberg sekali lagi menyatakan keyakinannya bahwa keanggotaan NATO di Swedia dan Finlandia, yang mendaftar untuk bergabung dengan aliansi tersebut setelah invasi Rusia ke Ukraina, akan diratifikasi, bahkan ketika Turki terus menyatakan keprihatinan atas langkah tersebut.

NATO tidak melihat China sebagai musuh, kata Stoltenberg, tetapi menyatakan keprihatinan yang berkembang atas kerja sama yang semakin erat antara Beijing dengan Moskow dalam latihan militer dan dalam domain diplomatik.

“China adalah bagian dari tantangan keamanan yang harus kita hadapi hari ini,” kata Stoltenberg.

Stoltenberg, yang sebelumnya menjabat sebagai perdana menteri Norwegia, telah memegang jabatan sekretaris jenderal NATO sejak 2014. Sekutu NATO pada Maret memperpanjang mandatnya di pos tersebut hingga September 2023.

Baca juga !