Thu. Oct 6th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Sievierodonetsk Jatuh ke Rusia, Ukraina: Itu Hanya Taktik

2 min read

Jakarta – Pasukan Rusia sepenuhnya menduduki kota Sievierodonetsk di Ukraina timur, Sabtu, 25 Juni 2022.

Pihak Ukraina membenarkan telah menarik seluruh pasukannya dari pertempuran panjang sebulan itu. Namun pihak Kyiv menyatakan, penarikan itu hanya bagian dari taktik untuk merebut kembali kota industri tersebut.

Ukraina menyatakan, pasukannya ditarik ke wilayah perbukitan di Lysychansk di tepi seberang Sungai Siverskyi Donets. Separatis pro-Rusia mengatakan pasukan Moskow sekarang menyerang Lysychansk.

Jatuhnya Sieveierodonetsk – pernah menjadi rumah bagi lebih dari 100.000 orang tetapi sekarang berubah jadi gurun reruntuhan bangunan- adalah kemenangan terbesar Rusia sejak merebut pelabuhan Mariupol bulan lalu. Ini mengubah medan perang di timur setelah berminggu -minggu di mana keunggulan besar Moskow dalam persenjataan jarak jauh hanya menghasilkan keuntungan yang lambat.

Rusia sekarang akan berusaha untuk terus maju dan mengambil lebih banyak tanah di sisi seberang sungai, sementara Ukraina akan berharap bahwa harga yang dibayar Moskow untuk menangkap reruntuhan kota kecil itu akan membuat pasukan Rusia rentan terhadap serangan balik.

Presiden Volodymyr Zelenskiy bersumpah Ukraina akan merebut kembali kota -kota yang dikuasai Rusia. “Kami tidak memiliki perasaan berapa lama itu akan bertahan, berapa banyak pukulan, kerugian, dan upaya yang akan dibutuhkan sebelum kami melihat kemenangan ada di cakrawala.”

“Kota ini sekarang berada di bawah pendudukan penuh Rusia,” kata Walikota Sievierodonetsk Oleksandr Stryuk di televisi nasional. “Mereka berusaha membangun pemerintah mereka sendiri.”

Kyrylo Budanov, kepala intelijen militer Ukraina, mengatakan kepada Reuters bahwa Ukraina sedang melakukan “penggabungan taktis” dengan menarik pasukannya keluar dari Sievierodonetsk.

“Rusia menggunakan taktik … digunakan di Mariupol: menyeka kota dari muka bumi,” katanya. “Mengingat kondisinya, memegang pertahanan di reruntuhan dan ladang terbuka tidak lagi mungkin. Jadi pasukan Ukraina pindah ke tempat yang lebih tinggi untuk melanjutkan operasi pertahanan.”

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukan Rusia telah membangun kendali penuh atas Sievierodonetsk dan kota terdekat Borivske.

Namun, tidak lama setelah itu, penembakan Ukraina dari luar Sievierodonetsk memaksa pasukan Rusia untuk menangguhkan evakuasi orang -orang dari pabrik kimia di sana, kantor berita Tass Rusia mengutip polisi setempat yang bekerja dengan otoritas separatis Rusia.

Oleksiy Arestovych, penasihat senior Zelenskiy, mengatakan beberapa pasukan khusus Ukraina masih berada di Sievierodonetsk mengarahkan tembakan artileri. Tapi dia tidak menyebutkan kekuatan -kekuatan itu yang memasang perlawanan langsung.

Kantor berita Interfax mengutip perwakilan separatis pro-Rusia yang mengatakan pasukan Rusia dan pro-Rusia telah memasuki Lysyychansk.

Rusia juga meluncurkan serangan rudal di Ukraina. Setidaknya tiga orang tewas di kota Sarny, sekitar 300 km di sebelah barat Kyiv, setelah roket menabrak fasilitas perbaikan mobil, kata administrasi militer regional setempat.

Rusia membantah menargetkan warga sipil. sementara Ukraina dan Barat mengatakan pasukan Rusia telah melakukan kejahatan perang.

Baca juga !