Tue. Nov 29th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Ukraina akan Jatuhkan Hukuman 15 Tahun Penjara bagi Pengkhianat Negara

3 min read

Pihak berwenang Ukraina akan menindak siapapun yang dicurigai membantu Rusia dan pasukannya.

Pelanggar akan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara untuk tindakan berkolaborasi dengan penjajah atau menunjukkan dukungan publik untuk mereka.

Sementara, bagi siapapun yang tindakannya mengakibatkan kematian bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Sebuah “daftar kolaborator” sedang disusun dan akan dirilis ke publik, kata Oleksiy Danilov, kepala Dewan Keamanan Ukraina, seperti dikutip dari Associated Press.

“Akuntabilitas untuk kolaborasi tidak bisa dihindari, dan apakah itu akan terjadi besok atau lusa adalah pertanyaan lain,” kata Zelenskyy.

“Yang paling penting adalah keadilan akan ditegakkan dengan pasti.”

Meskipun pemerintah Zelenskyy mendapat dukungan luas, tidak semua orang Ukraina menentang invasi Rusia.

Dukungan untuk Moskow lebih umum di antara beberapa penduduk Donbas yang berbahasa Rusia, sebuah kawasan industri di timur.

Konflik delapan tahun di sana antara separatis yang didukung Moskow dan pasukan pemerintah Ukraina telah menewaskan lebih dari 14.000 orang bahkan sebelum invasi tahun ini.

Beberapa pengusaha, pejabat sipil dan negara bagian dan anggota militer termasuk di antara mereka yang telah pergi ke pihak Rusia.

Biro Investigasi Negara Ukraina mengatakan lebih dari 200 kasus pidana kerjasama telah dibuka.

Zelensky bahkan telah melucuti dua jenderal SBU dari pangkat mereka, menuduh mereka berkhianat.

Di bawah darurat militer, pihak berwenang telah melarang 11 partai politik pro-Rusia, termasuk yang terbesar yang memiliki 25 kursi di parlemen yang beranggotakan 450 orang, Platform Oposisi For Life, yang didirikan oleh Viktor Medvedchuk, seorang oligarki yang dipenjara dan memiliki hubungan dekat dengan Putin.

Pihak berwenang mengatakan aktivis pro-Rusia di tenggara Ukraina, tempat pertempuran aktif, bertindak sebagai pengintai untuk menembak langsung.

“Salah satu tujuan utama kami adalah tidak ada yang menikam angkatan bersenjata kami dari belakang,” kata Roman Dudin, kepala SBU cabang Kharkiv.

Tuduhan Kolaborasi

Tuduhan berkolaborasi dengan musuh membawa resonansi bersejarah yang kuat di Ukraina.

Selama Perang Dunia II, beberapa di kawasan itu menyambut dan bahkan bekerja sama dengan pasukan penyerbu dari Nazi Jerman setelah bertahun-tahun penindasan Stalinis yang mencakup “Holodomor”, kelaparan buatan yang diyakini telah menewaskan lebih dari 3 juta orang Ukraina.

Selama bertahun-tahun kemudian, otoritas Soviet menyebut kerja sama beberapa nasionalis Ukraina dengan Nazi sebagai alasan untuk menjelek-jelekkan para pemimpin Ukraina yang terpilih secara demokratis saat ini.

Pendukung hak asasi manusia mengetahui lusinan penahanan aktivis pro-Rusia di Kyiv saja sejak undang-undang baru disahkan, tetapi berapa banyak yang telah ditargetkan secara nasional tidak jelas, kata Volodymyr Yavorskyy, koordinator di Pusat Kebebasan Sipil, salah satu dari Ukraina kelompok hak asasi manusia terbesar.

“Tidak ada data lengkap tentang (seluruh) negara, karena semuanya diklasifikasikan oleh SBU,” kata Yavorskyy kepada AP.

Di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, para pejabat menuduh kolaborator membantu Rusia memutus aliran listrik, air mengalir, gas, dan komunikasi di sebagian besar kota.

“Sekarang saya mengerti dengan sempurna mengapa Rusia melakukan serangan yang tepat dan terkoordinasi pada objek infrastruktur kritis, tahu tentang semua lokasi dan bahkan kapan bus Ukraina yang mengevakuasi pengungsi seharusnya berangkat,” kata Walikota Vadym Boychenko.

Analis politik mengatakan invasi dan kebrutalan oleh pasukan Rusia terhadap warga sipil telah mematikan banyak simpatisan Moskow.

Namun, banyak pendukung seperti itu tetap ada.

“Propaganda Rusia berakar dalam dan banyak penduduk di timur yang menonton saluran TV Rusia percaya klaim yang tidak masuk akal bahwa Ukraina yang menembaki mereka dan mitos lainnya,” kata Volodymyr Fesenko dari think tank Penta Center.

“Tentu saja, otoritas Ukraina di tenggara takut ditikam dari belakang dan dipaksa untuk memperketat tindakan keamanan.”

Baca juga !